Jumat, 15 Januari 2010

Pengertian & Fungsi Active Directory

 Active Directory
Active Directory (AD) merupakan feature terpenting Windows 2003 yang membedakan dari arsitektur Windows NT. Bagi anda yang telah berpengalaman dengan Windows NT, maka Active Directory adalah pengganti teknoogi NT SAM database yang berisi konfigurasi security, user, group, dan komputer, dengan banyak kelebihan lain yang dimiliki AD. 

Konsep dan Fungsi Active Directory 
Active Directory adalah directory service yang menyimpan konfigurasi jaringan baik user, group, komputer, hardware, serta berbagai policy keamanan dalam satu database terpusat. Peranan AD dalam jaringan dapat diumpamakan sebagai buku telepon, yang menyimpan daftar alamat dan informasi penting untuk mengenali berbagai obyek dalam jaringan. Peran utama AD adalah menyediakan sarana untuk melakukan admnistrasi jaringan secara terpusat baik di level domain maupun lintas domain, selama antar domain tersebut masih berada dalam satu forest. Kehadiran AD semakin memudahkan administrator dalam mengelola jaringan sehingga tidak diperlukan kehadiran administrator secara fisik, karena konfigurasi user, group, dan komputer dapat dilakukan secara remote. Hal tersebut dimungkinkan dengan adanya Global Catalog (GC) yang menyimpan konfigurasi komputer dan obyek jaringan, dimana GC tersebut dapat diakses dari manapun di dalam jaringan dengan memanfaatkan infrastruktur AD.

Menggunakan Microsoft Management Console 
Microsoft Management Console adalah satu set interfae untuk memudahkan konfigurasi dan monitoring semua obyek di jaringan Windows 2000. Anda dapat menambahkan obyek-obyek yang akan dimanage dengan menambahkan snap-in ke dalam MMC. 
Snap-in yang dapat ditambahkan sangat beragam, antara lain : 
• Internet Service Manager; untuk pengelolaan Web Server 
• Group Policy; pengelolaan group policy adan hak user 
• Active Directory User and Computer; untuk manajemen user, group, dan active 
directory 
• DHCP Server; untuk konfigurasi DHCP 

0 komentar: